HIV AIDS

HIV/AIDS

 

 

1. Definisi

HIV

Human immunodeficiency virus adalah virus penyebab Acquired Immunodeficiency Syndrome (AIDS). HIV yang dulu disebut sebagai HTLV-III (Human T cell lympothropic virus Tipe III) atau LAV (Lymphadenopathy Virus), adalah virus sitopatik dari famili retrovirus. Hal ini menunjukkan bahwa virus ini membawa materi genetiknya dalam asam ribonukleat (RNA) dan bukan dalam asam deoksiribonukleat (DNA) (Price & Wilson, 1995).

Virus ini memiliki kemampuan unik untuk mentransfer informasi genetik mereka dari RNA ke DNA dengan menggunakan enzim yang disebut reverse transcriptase, yang merupakan kebalikan dari proses transkripsi (dari DNA ke RNA) dan translasi (dari RNA ke protein) pada umumnya (Muma et al, 1997).

AIDS

Acquired Immunodeficiency Syndrome adalah sekumpulan gejala penyakit karena menurunnya sistem kekebalan tubuh yang disebabkan oleh infeksi HIV (Samsuridjal Djauzi, 2004).

Centers for Disease Control (CDC) merekomendasikan bahwa diagnosa AIDS ditujukan pada orang yang mengalami infeksi opportunistik, dimana orang tersebut mengalami penurunan sistem imun yang mendasar (sel T berjumlah 200 atau kurang) dan memiliki antibodi positif terhadap HIV. Kondisi lain yang sering digambarkan meliputi kondisi demensia progresif, “wasting syndrome”, atau sarkoma kaposi (pada pasien berusia lebih dari 60 tahun), kanker-kanker khusus lainnya (yaitu kanker serviks invasif) atau diseminasi dari penyakit yang umumnya mengalami lokalisasi (misalnya, TB) (Doengoes, 2000).

 

 

 

2. Patofisiologi

Virus memasuki tubuh dan terutama menginfeksi sel yang mempunyai molekul CD4. Kelompok terbesar yang mempunyai molekul CD4 adalah limfosit T4 yang mengatur reaksi sistem kekebalan manusia. Sel-sel target lain adalah monosit, makrofag, sel dendrit, sel langerhans dan sel mikroglia. Setelah mengikat molekul CD4 melalui transkripsi terbalik. Beberapa DNA yang baru terbentuk saling bergabung dan masuk ke dalam sel target dan membentuk provirus. Provirus dapat menghasilkan protein virus baru, yang bekerja menyerupai pabrik untuk virus-virus baru. Sel target normal akan membelah dan memperbanyak diri seperti biasanya dan dalam proses ini provirus juga ikut menyebarkan anak-anaknya. Secara klinis, ini berarti orang tersebut terinfeksi untuk seumur hidupnya (Price & Wilson, 1995).

Siklus replikasi HIV dibatasi dalam stadium ini sampai sel yang terinfeksi diaktifkan. Aktifasi sel yang terinfeksi dapat dilaksanakan oleh antigen, mitogen, sitokin (TNF alfa atau interleukin 1) atau produk gen virus seperti sitomegalovirus (CMV), virus Epstein-Barr, herpes simpleks dan hepatitis. Sebagai akibatnya, pada saat sel T4 yang terinfeksi diaktifkan, replikasi serta pembentukan tunas HIV akan terjadi dan sel T4 akan dihancurkan. HIV yang baru dibentuk ini kemudian dilepas ke dalam plasma darah dan menginfeksi sel-sel CD4+ lainnya. Karena proses infeksi dan pengambil alihan sel T4 mengakibatkan kelainan dari kekebalan, maka ini memungkinkan berkembangnya neoplasma dan infeksi opportunistik (Brunner & Suddarth, 2001).

Sesudah infeksi inisial, kurang lebih 25% dari sel-sel kelenjar limfe akan terinfeksi oleh HIV pula. Replikasi virus akan berlangsung terus sepanjang perjalanan infeksi HIV; tempat primernya adalah jaringan limfoid. Kecepatan produksi HIV diperkirakan berkaitan dengan status kesehatan orang yang terjangkit infeksi tersebut. jika orang tersebut tidak sedang menghadapi infeksi lain, reproduksi HIV berjalan dengan lambat. Namun, reproduksi HIV tampaknya akan dipercepat kalau penderitanya sedang menghadapi infeksi lain atau kalau sistem imunnya terstimulasi. Keadaan ini dapat menjelaskan periode laten yang diperlihatkan oleh sebagian penderita sesudah terinfeksi HIV. Sebagian besar orang yang terinfeksi HIV (65%) tetap menderita HIV/AIDS yang simptomatik dalam waktu 10 tahun sesudah orang tersebut terinfeksi (Brunner & Suddarth, 2001).

3. Manifestasi klinik

Gejala dini yang sering dijumpai berupa eksantem, malaise, demam yang menyerupai flu biasa sebelum tes serologi positif. Gejala dini lainnya berupa penurunan berat badan lebih dari 10% dari berat badan semula, berkeringat malam, diare kronik, kelelahan, limfadenopati. Beberapa ahli klinik telah membagi beberapa fase infeksi HIV yaitu : (Majalah Kedokteran Indonesia, 1995)

 

 

    1. Infeksi HIV Stadium Pertama

Pada fase pertama terjadi pembentukan antibodi dan memungkinkan juga terjadi gejala-gejala yang mirip influenza atau terjadi pembengkakan kelenjar getah bening.

    1. Persisten Generalized Limfadenopati

Terjadi pembengkakan kelenjar limfe di leher, ketiak, inguinal, keringat pada waktu malam atau kehilangan berat badan tanpa penyebab yang jelas dan sariawan oleh jamur kandida di mulut.

    1. AIDS Relative Complex (ARC)

Virus sudah menimbulkan kemunduran pada sistem kekebalan sehingga mulai terjadi berbagai jenis infeksi yang seharusnya dapat dicegah oleh kekebalan tubuh. Disini penderita menunjukkan gejala lemah, lesu, demam, diare, yang tidak dapat dijelaskan penyebabnya dan berlangsung lama, kadang-kadang lebih dari satu tahun, ditambah dengan gejala yang sudah timbul pada fase kedua.

    1. Full Blown AIDS

Pada fase ini sistem kekebalan tubuh sudah rusak, penderita sangat rentan terhadap infeksi sehingga dapat meninggal sewaktu-waktu. Sering terjadi radang paru pneumocytik, sarcoma kaposi, herpes yang meluas, tuberculosis oleh kuman opportunistik, gangguan pada sistem saraf pusat, sehingga penderita pikun sebelum saatnya. Jarang penderita bertahan lebih dari 3-4 tahun, biasanya meninggal sebelum waktunya.

 

4. Kriteria Diagnostik

Diagnostik AIDS ditegakkan bila ditemukan dua tanda mayor dan satu tanda minor tanpa penyebab lain, yaitu : (Majalah Kedokteran Indonesia, 1995)

  1. Tanda Mayor

    1. Penurunan berat badan lebih dari 10% berat badan semula.

    2. Diare kronik lebih dari 1 bulan.

    3. Demam menetap lebih dari 1 bulan intermitten dan konstan.

  2. Tanda minor

    1. Batuk menetap lebih dari 1 bulan.

    2. Dermatitis generalisata.

    3. Herpes zoster rekuren.

    4. Infeksi herpes simpleks virus kronik progresif disseminata.

5. Penularan

HIV ditularkan melalui kontak seksual, injeksi perkutan terhadap darah yang terkontaminasi atau perinatal dari infeksi ibu ke bayinya.

Jalur penularan infeksi HIV serupa dengan infeksi Hepatitis B.

        • Anal intercourse/anal manipulation (homoseksual) akan meningkatkan kemungkinan trauma pada mukosa rektum dan selanjutnya memperbesar peluang untuk terkena virus HIV lewat sekret tubuh.

              • Hubungan seksual dengan pasangan yang berganti-ganti.

              • Hubungan heteroseksual dengan orang yang menderita infeksi HIV.

              • Melalui pemakai obat bius intravena terjadi lewat kontak langsung darah dengan jarum dan semprit yang terkontaminasi. Meskipun jumlah darah dalam semprit relatif kecil, efek kumulatif pemakaian bersama peralatan suntik yang sudah terkontaminasi tersebut akan meningkatkan risiko penularan.

              • Darah dan produk darah, yang mencakup transfusi yang diberikan pada penderita hemofilia, dapat menularkan HIV kepada resipien.

              • Berhubungan seksual dengan orang yang melakukan salah satu tindakan diatas.

(Dikutip dari Brunner & suddarth, 2001).

6. Evaluasi Diagnostik

Pemeriksaan

Tes antibodi HIV

                • ELISA

 

                • Western blot

                • Indirect Immunofluorescence assay (IFA)

                • Radio Immunopresipitation assay (RIPA)

Pelacakan HIV

                • Antigen p24

                • Reaksi rantai polimerase (PCR)

                • Kultur sel mononukleat darah perifer untuk HIV-1

 

 

                • Kultur sel kuantitatif

                • Kultur plasma kuantitatif

 

                • Mikroglobulin B2

 

                • Neoprotein serum

 

Status imun

                • #sel-sel CD4+

                • %sel-sel CD4+

                • Rasio CD4:CD8

                • Hitung sel darah putih

                • Kadar immunoglobulin

                • Tes fungsi sel CD4+

 

 

                • Reaksi sensitivitas pada tes kulit

Hasil pada infeksi HIV

 

  • Hasil tes yang positif dipastikan dengan Western Blot

  • Positif

  • Hasil tes yang positif dipastikan dengan Western Blot

  • Positif, lebih spesifik dan sensitif daripada Western Blot

 

  • Positif untuk protein virus yang bebas

  • Deteksi RNA/DNA virus HIV

  • Positif jika dua kali uji berturut-turut mendeteksi enzim reverse transcriptase atau antigen p24 dengan kadar yang meningkat

  • Mengukur muatan virus dalam sel

  • Mengukur muatan virus lewat virus bebas yang infeksius dalam plasma

  • Protein meningkat bersamaan dengan berlanjutnya penyakit

  • Kadar meningkat dengan berlanjutnya penyakit

 

  • Menurun

  • Menurun

  • Menurun

  • Normal hingga menurun

  • Meningkat

  • Sel-sel T4 mengalami penurunan kemampuan untuk bereaksi terhadap antigen

  • Menurun hingga tak terdapat

(Dikutip dari Brunner & Suddarth, 2001)

    1. Pengobatan

Dikutip dari Zubairi Djurban (2003), Obat Antiretrovirus (ARV) bekerja langsung menghambat replikasi (penggandaan diri) HIV.

Tujuan utama terapi :

  • Menekan jumlah virus secara maksimal dan terus menerus mencegah dan/atau mengembangkan fungsi imun.

    • Memperbaiki kualitas hidup.

    • Mengurangi morbiditas dan mortalitas akibat infeksi HIV.

Indikasi :

    • Pasien yang telah memperlihatkan gejala AIDS.

    • Pasien tanpa gejala dengan CD4 <200 sel/mm3 (kadar limfosit ≤1200/mm3) dan atau viral load >55.000 kopi/ml.

    • Pencegahan penularan dari ibu ke bayi.

    • Pengobatan profilaksis pada orang yang terpapar dengan cairan tubuh yang mengandung virus HIV.

Tiga golongan obat ARV yang tersedia di Indonesia :

    • Nucleoside Reverse Transcriptase Inhibitor (NRTI)

Menghambat proses perubahan RNA virus menjadi DNA (replikasi virus).

  • Zidovudine (ZDV/AZT).

  • Iamivudine (3TC)

  • Didanosine (ddI)

 

  • Zalcitabine (ddC)

  • Stavudine (d4T)

  • Abacavir (ABC)

 

    • Non-Nucleoside Reverse Transcriptase Inhibitor (NNRTI)

      • Nevirapine (NVP)

      • Evafirenz (EFZ)

      • Delavirdine (DLV)

    • Protease Inhibitor (PI)

Menghambat enzim protease yang memotong rantai panjang asam amino menjadi protein yang lebih kecil.

      • Indinavir (IDV)

      • Nelfinavir (NFV)

      • Saquinavir (SQV)

      • Ritonavir (RTV)

      • Amprenavir (APV)

      • Iopinavir/ritonavir (LPV/r)

(Zubairi Djurban, 2003).

8. Prognosis

Sulit sekali menduga apalagi menentukan perjalanan penyakit pada waktu diagnosis AIDS ditegakkan. Mortalitas pasien AIDS mendekati 100% (Majalah Kesehatan Indonesia, 1995).

9. Pencegahan

Pencegahan dengan menghilangkan atau mengurangi perilaku berisiko merupakan tindakan yang sangat penting.

Penurunan risiko pada individu :

    • Pendidikan kesehatan dan peningkatan pengetahuan yang benar mengenai patofisiologi HIV dan transmisinya terutama mengenai fakta penyakit dan perilaku yang dapat membantu mencegah penyebarannya.

    • Kontak seksual antara homoseksual sebaiknya dengan kondom.

    • Kurangi jumlah pasangan atau pakai kondom.

    • Tidak menggunakan alat suntik bersama-sama.

    • Membersihkan alat suntik dengan cairan pembersih atau mengganti jarum suntik.

    • Orang normal dengan pasangan yang berisiko, menggunakan teknik seks yang aman :

        • Menghindari aktivitas seksual yang berisiko (anal/vaginal).

        • Pakai kondom dari lateks.

        • Pakai spermisida nonoksinol-9.

        • Pemijatan serta sentuhan.

          • Untuk pasien hemofili atau kemungkinan untuk transfusi dan penggunaan produk darah :

            • Menyimpan darah sendiri sebelum operasi.

            • Hemodilusi.

            • Penggunaan rekombinan faktor pembeku darah.

            • Penggunaan rekombinan faktor pertumbuhan hematopoietik.

            • Pengganti sel darah merah.

              • Wanita dengan HIV : kontrasepsi untuk mencegah kehamilan dan tidak memberi ASI pada bayi.

Penurunan risiko pada tenaga kesehatan :

  • Penggunaan alat pelindung pribadi untuk menurunkan risiko terkena darah atau bahan-bahan lain yang mungkin infeksius.

  • Setelah penggunaan alat pelindung, tangan harus dicuci dengan sabun dan air.

  • Batasi resusitasi mouth to mouth, gunakan alat bantu mulut, kantung resusitasi, dan lain-lain yang tersedia.

  • Cuci bagian tubuh yang terpapar cairan tubuh/mukosa membran yang potensial menimbulkan infeksi dengan sabun dan air.

  • Pemeriksaan HIV dan hepatitis bagi yang tertusuk jarum, tergores pisau.

  • Dekontaminasi area kerja.

  • Pembuangan alat-alat medis pada tempat yang tepat.

  • Hindari penutupan kembali dengan kedua tangan, membengkokkan, memindahkan jarum suntik bekas. Lakukan dengan satu tangan atau dengan forceps (Muma et al, 1997).

10. Prioritas Keperawatan

a. Mencegah, memperkecil infeksi

b. Mempertahankan homeostatis.

c. Mengusahakan kenyamanan

d. Memberikan penyesuaian psikososial

e. Memberikan informasi mengenai proses penyakit/ prognosis dan kebutuhan perawatan.

 

 

%d blogger menyukai ini: